Diberdayakan oleh Blogger.

PERKEMBANGAN RENTANG HIDUP


posted by rahmat rahmatullah on

4 comments

TEORI PERILAKU MANUSIA KONTEMPORER :
TEORI-TEORI DARI PERKEMBANGAN RENTANG HIDUP
(Theories of Life Span Development)

Pengetahuan Teoritis Mengenai Perkembangan Fisik 
Pengetahuan kita mengenai biologi, fisik dan perkembangan motorik secara meningkat dikaitkan dengan keuntungan teknologi dalam genetika, neurofisiologi, neurotransmisi, biokimia dan kesehatan. Penting untuk dicatat mengenai perubahan fisik, penjelasan tersebut tidak didasarkan pada suatu pola yang tidak dapat dielakkan dalam pertumbuhan dan kerusakan. Lebih dari itu, mereka merefleksikan suatu pola tipikal pembangunan dari kehidupan seseorang dalam industri modern dan masyarakat setelah industri. Hal ini merupakan suatu jenis dalam penuaan  manusia “normal”. Penelitian lintas budaya menunjukkan bahwa interaksi di antara bawaan genetik dan sosial maupun budaya serta lingkungan fisik, menentukan bagaimana usia kita. Sebagaimana dicatat Eaton (1989, 1990; 86), Di Amerika Serikat, ekspetasi kita mengenai penuaan didasarkan pada pemikiran yang sempit. Perubahan pola makan, fitness dan gaya hidup akan sama seperti orang-orang berusia tua dimana mereka lebih sehat, tiada pembatasan serta lebih dilibatkan.

Pengetahuan Teoritis Tentang Neurobiologi dan Neurotransmisi
Dalam penambahan, sebuah diskusi dari perkembangan otak dan implikasi untuk memahami perilaku manusia dapat ditemukan DeMoss's Brain Waves Through time; 12 Principles For Understanding The Evolution of The Human Brain and Human Behavior (1990). DeMoss mengemukakan bahwa, munculnya kemajuan teknologi memungkinkan kita untuk mempelajari otak, penelitian ilmiah telah menunjukkan peran sentral dari otak dalam perilaku manusia, Mohr (2003, P.113) mencatat.

Tabel 7.1 Rentang Pembangunan Fisik dan Pikiran

USIA
PERUBAHAN FISIK/BIOLOGI
PERKEMBANGAN PIKIRAN
Prenatal


1 Bulan
Pembentukan embrio
Awal pertumbuhan saraf

2 bulan
dasar-dasar otak dan tulang punggung muncul.
telinga mulai terbentuk
respon refleksif bereaksi terhadap rangsangan
3 bulan
semua organ pada tempatnya
sel saraf
sinapsis mulai terbentuk


sentuhan refleks berkembang di mulut, tangan, kaki, dan kelopak mata
tubuh janin bisa menyentak, bergerak dan mengalami cegukan
4 bulan
sinapsis berkembang di otak
pemodelan bentuk wajah dimulai
kelopak mata dekat
janin bisa berkerut, tidak lurus, meringis, menelan, dan mengisap jempol

5 bulan
memperlambat produksi sel saraf dan sel membesar dan membuat koneksi yang kompleks. Sel saraf otak berkembang ke daerah-daerah khusus. Awal indera penciuman, rasa, dan pendengaran. Mulai bereaksi terhadap suara.

6 bulan
Respon terhadap suara
indera peraba berkembang merasakan gerakan
7 bulan
saraf dan otot motivasi. respon lebih konsisten terhadap suara. Awal fungsi saraf optik. Kelopak mata terbuka. pembangunan fisik sudah hampir selesai

8 bulan
sirkuit neural maju sebagai bayi yang baru lahir. Scan otak menunjukkan periode tidur dan mimpi. Kesadaran dimulai pada 32 minggu.
refleks menggenggam mengembangkan
9 bulan
pendengaran dewasa pada 35 minggu. visi meningkatkan
janin mulai berkembang siklus aktivitas harian
Bayi (lahir – 24 bulan)


Baru lahir
Peningkatan berat badan. Perkembangan sesnsor lisan dan penglihatan
refleks primer, refleks mengisap
1 Bulan
peningkatan kekuatan otot dan kontrol


Simak
Baca secara fonetik

Refleksif gerakan lengan. kaki dan tangan. Putaran sebagian dari sisi ke belakang. Menatap objek – tidak ada jangkauan
2 Bulan
peningkatan pertumbuhan rambut

Mengangkat dagu; mencoba untuk menahan kepala atas. Memukul obyek untuk beberapa saat.

3 Bulan

kontrol sukarela mulai menggantikan refleks., memegang dan mengangkat dada dan perut sebentar.
4 Bulan
tumbuh gigi


Menggerakan  kepala ke segala arah, duduk sebentar dengan bantuan
5 Bulan
peningkatan koordinasi mata dan tangan



Proses gerakan dengan menggulung, memutar, dan goyang. Duduk di pangkuan; duduk sendirian sejenak, duduk, dapat menangkap objek
7 Bulan

duduk dengan dukungan cahaya; menyimpan dengan baik.
Tangan meraih benda; memegang dua benda - satu di tangan masing-masing
8 Bulan
Pertumbuhan otak
Merangkak; berputar. Mampu sendiri untuk duduk. Berdiri dan mendapat bawah dengan bantuan. Menangkap sebagian dengan jari tangan
9 Bulan

berjalan sambil dipegang oleh tangan
11 Bulan

Menaiki kursi dan meja, berdiri sendiri. Mendaki sedikit demi sedikit dengan bantuan.
12 bulan

menarik diri sampai berdiri. Berjalan bila didukung tetapi lebih suka merangkak.
Langkah dari objek rendah; berjalan naik dan turun tangga dengan bantuan.
Membawa selimut kontainer. Mulai menunjukkan preferensi tangan.SimakBaca secara fonetik
13 bulan

berjalan di sisi pola langkah bersama mainan kayu (kapal pesiar).
Pindahkan ritme.
menurunkan, menarik berubah, dan objek keras.
14 Bulan

berdiri sendiri. Memanjat tangga di tangan dan lutut. Meraih benda dengan gerakan halus dan tidak ada kesalahan tempat.
15 Bulan

berjalan sendirian dengan cepat.
melempar bola
dapat membuka kotak kecil yang berengsel.
16 Bulan

Melangkah dengan baik. Bisa berjalan ke samping. jongkok lancar. Berdiri di kursi
18 bulan

melompat dari lantai dengan kedua kaki.
19 bulan

Menaiki apapun. Sepenuhnya dikembangkan memegang dan melepaskan.
20 bulan

Melompat ke depan, berjalan. Tergantung, menggenggam dengan tangan
23bulan

membuang benda-benda di tangan. Sepeda pedal kecil. Tali, manik-manik besar.
24 bulan

Berjalan sendirian di tangga; bisa berjalan mundur. Mampu kontrol kandung kemih.
Membuka halaman buku, satu per satu. preferensi tangan Sepenuhnya berkembang
Anak Usia Dini (2-6)


2-3 tahun
Pertumbuhan rata-rata 6 inci. berat rata-rata 16 pon diperoleh 3-6 pon
Menggiring, berjalan berirama, melompat, menentang ibu jari; menangkap
4-4,5 tahun
otot mengalami pertumbuhan lebih cepat daripada bagian tubuh lainnya
Melompat; berjalan; menarik lingkaran. Menggunakan pakaian sendiri
6-6,5 tahun
Pertamkali gigi menjadi permanen
Menyebutkan nama;  berlari (jika menunjukkan bagaimana).
berjalan diatas balok keseimbangan.
Naik dari tanah dari posisi rawan tanpa menggunakan tangan: meninju dan memukul.
Tengah dan akhir masa kanak-kanak (7-11)




Pertumbuhan 2-3 inci per tahun. Berat badan 3-5 pon per tahun. Panjang kaki dengan pertambahan proporsional.
masalah lemak mengembangkan lebih cepat dari otot.

melempar, berenang, memanjat, melompat tali, mengenakan sepatu, naik sepeda.
Ditandai seks perbedaan dalam keterampilan motorik kasar.
Perempuan mengembangkan keterampilan motorik halus lebih cepat (gambar, tulisan tangan, dll).
keterampilan ritmis.
Masa remaja / pubertas (12-15 tahun)



Maksimum pertumbuhan dan perlambatan mendadak.
gigi permanen. organ seks primer berkembang dengan cepat.
Sekresi hormonal. Tumbuh rambut kemaluan. Tinggi badan bertambah cepat. Menstruasi pada wanita
Awalnya mungkin kurangnya koordinasi karena pembangunan fisik tidak merata.

Aktivitas Motor menjadi lebih terintegrasi dan terkoordinasi.
Tinggi kinerja fisik, tapi dengan kurangnya penilaian dan kebijaksanaan.
Post pubertas (16-18).



Tinggi dan memperlambat pertumbuhan berat badan. Peningkatan kematangan, pertumbuhan otot organ seks. Kenaikan rambut wajah pada laki-laki
Lanjutan tingkat tinggi dan keterampilan koordinasi motorik.
Awal masa dewasa (18-30) atau 35


(18-22)
proporsi dewasa tercapai. titik tinggi dalam kekuatan dan kebugaran fisik
lanjutan tingkat kinerja tinggi
(22-30 atau 35)
penurunan pertumbuhan. Peningkatan lemak tubuh. Kurang aktivitas fisik

Tengah dewasa (35-60)



Visi dan pendengaran mulai menurun (nada tinggi, espedially pada pria).
Akumulasi lemak.
* Jantung dan arteri koroner menjadi kurang efisien.
* Kehilangan elastisitas otot.
Pengendapan sendi
Rambut mulai memutih rugi
Monopause pada perempuan

Waktu reaksi melambat. keterampilan motorik yang bagus terus tingkat tinggi. Penurunan keterampilan motorik kasar
Akhir masa dewasa (60-70)



Kulit keriput
* Rambut dan kehilangan gigi.
* Sensory cacat
Lanjutan penurunan ketinggian.
Membungkuk dari bahu dan punggung.
* Kekakuan pada persendian.
* Penurunan nada dan daya tahan otot
* Gerakan melambat.
sistem peredaran darah melambat.
* Penurunan kontrol motor secara keseluruhan.
* Meningkatkan kurangnya kelincahan (tapi pengalaman dapat mengkompensasi penurunan kemampuan fisik)
Usia tua (70 - kematian)



* Cepat kerusakan otot dan tulang.
* Kehilangan pendengaran dan penglihatan
* Kerusakan neurologis
Berat badan
* Kehilangan koordinasi dan reaksi
* Akhirnya kehilangan keterampilan motorik kasar dan halus
Simak
Baca secara fonetik


Tabel 7.2  periode kritis pengembangan: Windows of Opportunity
WILAYAH PERKEMBANGAN
PERKIRAAN USIA DEVELOPMENTAL WINDOWS
PERKEMBANGAN AWAL
PERKEMBANGAN LANJUTAN
Penglihatan


Ketajaman penglihatan
Lahir -4 tahun,
4-8 atau 9 tahun
Teropong penglihatan
4-6 bulan-3 tahun
3-4 tahun
Perasaan


Respon stres
Lahir-3,5 tahun
3,5-10 tahun
Empati dan iri
1,5-10 tahun
10 tahun lebih
Bahasa


Sintaks dan pengakuan bahasa
Lahir-6 tahun
6-10 tahun
Bahasa kedua
Lahir-6 tahun
Setelah 6 tahun
Kosa kata
1,5 tahun dan selanjutnya
Sepanjang hidup
Gerakan


Dasar keterampilan motor
Lahir- 4 tahun
4-8 atau 9 tahun
Keterampilan motor lebih baik
2,5 atau 3-10 tahun
10-10,5 tahun

Pertumbuhan pengetahuan dan fungsi otak mempengaruhi suasana hati, kognisi, dan perilaku, menyebabkan meningkatnya minat dalam plastisitas otak dan peran neurotransmiter, senyawa kimia yang membawa pesan antar sel saraf. Neurotransmisi dikaitkan tidak hanya untuk proses perkembangan nominal tetapi juga untuk gangguan jiwa dan penyalahgunaan dan ketergantungan obat. Meskipun penelitian di bidang ini telah menghasilkan penemuan-penemuan baru yang menarik. DeMoss (1999,h.9) telah memperingatkan bahwa "volume pelihat informasi tentang otak adalah salah satu hambatan terbesar untuk memahami dan menerapkan informasi".  Tabel 7,3 merangkum pemikiran terkini tentang beberapa cara yang dipilih neurotransmiter bekerja di tubuh dan otak.
Tabel 7.3 Neurotransmitter
NEUROTRANSMITTERS
KEMUNGKINAN YANG TERJADI
MASALAH JIKA TIDAK SEIMBANG
Serotonin (atau 5-HT)
Dalam tubuh, 5-HT adalah terlibat dengan tekanan darah dan kontrol usus.
Dalam otak, kontrol suasana hati, emosi, tidur / bangun, makan, pengaturan suhu, dll

Surplus serotonin bisa membuat Anda merasa sakit, lapar, mendapatkan hadaches atau migrain.
jumlah Kurang dapat membuat Anda merasa tertekan, mengantuk, dll
Dropamine (DA): ada empat jalur DA neuron di otak.





Dalam otak, satu jalur kontrol ketegangan otot dan kontrol emosi lain, persepsi, dan macam apa yang nyata / penting / khayalan, dll
Kurang jumlah DA dalam satu jalur dapat menyebabkan hilangnya halus, gerakan otot yang dikendalikan (seperti dalam penyakit Parkinson).
DA Surplus di jalur lain dapat menyebabkan perubahan dalam persepsi (misalnya Anda mungkin melihat, mendengar, atau membayangkan hal-hal yang tidak nyata)
Noradrenalin (NA), kadang-kadang disebut Neropinephrine (NE).




Dalam tubuh, kontrol jantung dan tekanan darah.
Dalam otak, pengendalian tidur, bangun, gairah, suasana hati, emosi cepat.

NA Surplus dapat membuat Anda merasa cemas, gelisah, dll
NA kekurangan mungkin membuat Anda merasa tertekan, dibius, pusing, dan memiliki tekanan darah rendah.
Acethylcoline (Ach)



Dalam tubuh, asetilkolin melewati pesan yang melakukan kontak otot.
Dalam otak, kontrol gairah. Kemampuan untuk menggunakan memori, tugas-tugas belajar, dll
Surplus Ach dalam tubuh Anda dapat membuat otot Anda tegang.
Kurang Ach dapat menghasilkan mulut kering, penglihatan kabur, dan sembelit, serta kebingungan, mengantuk, kelambatan dalam belajar, dll
Glutamat.




Bertindak sebagai “akselerator" di otak.


glutamat surplus dapat membuat Anda cemas, bersemangat, dan beberapa bagian otak Anda mungkin menjadi terlalu aktif.
Kurang glutamat dapat membuat anda mengantuk seperti dibius dan dapat menyebabkan perubahan dalam persepsi
Gamma-aminoboutryc (GABA)
Bertindak sebagai “rem" di otak.

Surplus GABA dapat membuat mengantuk Menunjuk atau dibius.
Kekurangan GABA dapat membuat Anda cemas, bersemangat, dan dapat menyebabkan ketidakstabilan suasana hati.

Teori-Teori dari Perkembangan Psikososial :
Pendekatan Perkembangan Kehidupan (The Life Span Approach)
Pendekatan Perkembangan Kehidupan untuk perkembangan psikologi diawali pada tahun 1950 dari pekerjaan Erik Erikson. Walaupun teorinya berada di bawah arus utama Freudian, Erikson merupakan perumus ulang yang pertama kali secara utuh menghadirkan pemikiran dari tahapan perkembangan mental dalam memasuki tingkatan kehidupan.
Tahap 1 : Dasar Kepercayaan vs Ketidakpercayaan Dasar
Selama masa bayi (dari lahir -1 tahun) anak tergantung pada ibu untuk makanan dan perawatan. Sebagai anak "menggabungkan" atau "mengambil " melalui mengisap dan menelan, ada penerimaan untuk apa yang ditawarkan. ibu bertanggungjawab untuk mengkoordinasikan pengalaman anak mendapatkan miliknya dan memberi. Pada bagian akhir tahap ini mata anak mulai fokus, dan penggabungan menjadi lebih aktif sebagai anak menggigit untuk "mempertahankan" hal. Jika ibu menyediakan lingkungan diperkirakan di mana kebutuhan anak terpenuhi, rasa percaya mengembangkan tumbuh. Rasa percaya ini berarti tidak hanya kesamaan dan kesinambungan dari penjaga tetapi juga kepercayaan diri dalam satu kapasitas untuk mengatasi dorongan. Menurut Erikson, hal ini merupakan suatu kualitas daripada kualitas perawatan materi yang kritis pada tahap ini. Sukses resolusi mengarah pada kualitas ego dari harapan serta keyakinan bahwa keinginan dapat terpenuhi. resolusi tidak berhasil menyebabkan rasa ketidakpercayaan pada orang lain dan lingkungan.
Tahap 2 : Otonomi vs Malu dan Keragu-raguan
Selama awal anak belajar arti otonomi melalui retensi dan penghapusan urine dan feses. Sebagai otot anak dewasa ke titik tubuh limbah dapat ditahan atau diusir, percobaan anak dengan dua modalitas sosial simultan - "memegang" dan "melepaskan". Orangtua harus tegas dan toleran, sehingga anak dapat belajar secara bertahap dan kontrol kandung kemih usus dan rasa "pengendalian diri tanpa kehilangan harga diri" (Erikson, 1950 ; 70). Dari ini muncul rasa otonomi dan kebanggaan serta kualitas akhir ego  dari kemauan, tekad untuk menggunakan pilihan bebas dan menjaga. Kegagalan resolusi tahap ini menyebabkan perasaan malu seumur hidup dan keraguan.
Tahap 3 : Inisiatif vs Rasa Bersalah
Selama usia bermain (usia 3-5 tahun), terjadi peningkatan pada penguasaan lokomotor (berjalan dan berlari), yang memberikan jari-jari anak untuk sebuah tujuan. Selain itu, kemampuan bahasa menambah kemampuan untuk membayangkan "begitu banyak hal yang ia tidak bisa hindari rai ketakutan diri dengan apa yang dia sendiri telah bermimpi dan berpikir atasnya". (Erikson, 1950 ; 78). Oedipal keinginan dan perasaan ambivalen bahwa mereka harus ditekan untuk sementara menjaga inisiatif terhadap orang tua yang berlawanan jenis. Sedangkan inisiatif merupakan prasyarat untuk perilaku maskulin dan feminim di kemudian hari, yang sekarang mengeluarkan represi atas kebutuhan . Untuk menghindari rasa bersalah, yang akan menemani pengetahuan tentang pikiran yang sumbang. Orangtua membantu anak dalam belajar peran yang tepat, termasuk peran gender, agar anak mengalihkan dorongan seksual menjadi aktivitas yang dapat diterima. Resolusi yang tepat untuk tahap ini membawa pada ego tujuan, keberanian untuk mengejar goals, dimana resolusi tidak berhasil menyebabkan rasa malu.
Tahap 4: Industri vs Inferioritas
Anak memasuki usia sekolah (6-12 tahun) dan terlibat dalam dunia "kesempatan” sekolah untuk jenis-jenis hal baru dari penguasaan. Sebagai anak-anak mengembangkan kemampuan mereka dalam keterampilan baru dan tugas, mereka menginginkan pengakuan yang diperoleh dari memproduksi sesuatu. Melalui hal ini, mereka mengembangkan rasa industri dan kualitas kompetensi akhir ego. Resolusi yang gagal tahap ini menyebabkan perasaan rendah diri seumur hidup dan tidak mampu.
Tahap 5: Identitas vs  Kebingungan Peran
Sebagai pendekatan anak remaja (12-18 tahun atau lebih) perubahan secara fisik dan hormonal, menandai awal pubertas. Pertumbuhan pesat dan kematangan kelamin fisik, mengganggu kontinuitas awal masa kanak-kanak. Tahapan ini mungkin yang paling penting bagi Erikson, sebagai remaja sekarang harus memalsukan identitas ego yang berlangsung melalui menyelaraskannya atau membawanya pada hal-hal yang mendasar. Sebuah rasa identitas ego adalah kesempatan dan peluang(Erikson, 1950 ; 94-95).
Sebagai remaja yang berjuang untuk mengintegrasikan pandangan masa lalu dan masa depan diri, dan mulai menentukan peran baru seks yang tepat, serta krisis identitas bisa muncul dari kebingungan ini, maka harapan baru dari orang tua akan dapat menambah stress. Toleransi pemahaman dan bimbingan di rumah dapat membantu remaja dalam mencapai suatu identitas yang terintegrasi. Resolusi yang gagal dapat mengakibatkan kebingungan, baik peran atau difusi identitas, sebuah pernyataan dimana individu dibiarkan dengan keraguan yang kuat tentang siapa dia. Hal ini menyebabkan kenakalan, insiden psikotik, atau melalui identifikasi dengan orang lain.
Tahap 6 : Imitasi vs Isolasi
Dewasa muda (awal sampai 20-an tahun) membawa untuk mengakhiri tahun masa kanak-kanak dan remaja. Saatnya untuk memilih karir, bersosialisasi dengan lawan jenis, dan akhirnya pernikahan maupun berkeluarga. Keintiman interpersonal adalah tugas tahap ini, meliputi keintiman baik  secara psikologis dan seksual. Kegagalan untuk mencapai keintiman mengarah ke isolasi dan ketidakmampuan untuk mengembangkan hubungan intim secara berarti. Orang yang tidak dapat intim kemungkinan besar akan mementingkan diri sendiri. Tepat resolusi tahap ini mengarah pada kualitas akhir ego dari cinta, atau mutualitas pengabdian.
Tahap 7 : Generatifitas vs Stagnasi
Selama masa dewasa (akhir 20-an tahun – 50-an tahun) kemaluan menjadi matang (dalam pengertian Freudian), membawa untuk menjadi seperti seorang ayah dan membangun bimbingan untuk generasi berikutnya. Menurut Erikson, secara sederhana keinginan untuk mempunyai anak, cukup untuk menyelesaikan tahap ini. Sebaliknya, peran aktif dan “keyakinan dalam jenis-jenis" membawa ke dalam upaya, untuk membuat dunia menjadi tempat yang lebih baik untuk generasi mendatang. Resolusi yang  gagal dari hasil tahap ini, ada rasa stagnasi atau memanjakan diri yang mencerminkan interpersonal pemiskinan. Sukses resolusi tahap ini dapat dilihat pada kualitas akhir ego perawatan, atau kepedulian terhadap orang lain.
Tahap 8 : Integritas vs Putus Asa
Akhir dewasa (setelah 50 tanun) adalah periode refleksi retrospektif, tentang kehidupan sendiri dan penerimaan akhir dari kehidupan. Jika, pada akhir siklus hidup, seseorang dapat menerima dengan rasa tanggungjawab untuk pilihan masa lalu, dan menemukan makna dan kepuasan di jalan yang dilalui, rasa intergritas tercapai. Kegagalan dalam resolusi ini menyebabkan rasa putus asa , yang mungkin ditunjukan sebagai rasa jijik dan marah, pada sumber-sumber dari luar, tetapi tetap merupakan indikasi kontemplasi diri.
Dengan fokus pada ego daripada ID, Erikson menekankan kemampuan individu untuk mencapai penguasaan dalam setiap tahap. Erikson adalah salah satu dari beberapa psikososial developmentalis, yang melakukan studi rinci tentang perkembangan agama. Dia percaya bahwa beberapa orang sangat berkonsentrasi pada tema rohani sebagai fokus utama kehidupan mereka dan bahkan di masa kanak-kanak, menjadi dewasa menghadirkan kekhawatiran yang eksistensial, dimana biasanya  lebih terkait dengan setengah baya. Mengacu pada bentuk “homo religious” (untuk "orang-orang beragama) yang digunakan, istilah ini digunakan untuk membedakan orang yang sangat spiritual, dari orang yang hanya sesuai dengan keyakinan agama konvensional dan harapan. Studi psikobiografinya memperkenalkan Martin Luther dan Mohandes Gandhi sebagai eksemplar dari homo religius (1962,1969).

Teori Midllife Development
Levinson mengusulkan sebuah model pembangunan dewasa berdasarkan tantangan yang dikemukakan dan krisis di berbagai tahap dalam siklus kehidupan. Levinson menjelaskan pembangunan laki-laki dewasa usia antara 17-65 tahun.
Periode Perkembangan dewasa Levinson
USIA
PERKEMBANGAN
Sesudah 65
Masa dewasa lanjut (Late adulthood)
65
Transisi dewasa lanjut
60
Titik puncak dari masa dewasa pertengahan
55
Transisi 50           
50
Memasuki masa dewasa tengah

Masa dewasa awal (early adulthood)
45
Transisi paruh kehidupan
40
Penyelesaian (setting down)
33
Transisi usia 30
28
Memasuki usia dewasa
22
Transisi dewasa awal
17
Masa kanak-kanak dan dewasa

Levinson tidak memasukan perempuan, namun menurutnya tahapan ini berlaku untuk perempuan dan laki-laki. Menurut Levinson, usia 20 sebagai ‘fase orang baru’ transisi dari dependensi ke independensi seharusnya terjadi. Usia 28-33 tahun, individu mengalami masa transisi yaitu harus mengalami persoalan penentuan tujuan yang lebih serius. Usia 30, individu biasanya fokus pada keluarga dan perkembangan karir. Usia 40, individu mencapai kondisi stabil dalam karirnya.
George Vaillant: Adaption Of Live
Vallant berpendapat bahwa dua fase seharusnya ditambahkan pada fase dewasa Erikson, yaitu : Usia 23-34 tahun, sebagai konsolidasi karir, dimana individu semakin stabil dan koheren. Usia 45-55 tahun, perasaan lebih santai mengkarakteristikan orang dewsa jika mereka tidak mencapainya. Pada masa ini orang dewasa memfokuskan perhatian terhadap usaha mencari makna tertentu dari kehidupannya.
Roger Grould: Teori Transformasi
Grould menghubungkan fase dan krisis dalam pandangannya tentang transformasi perkembangan. Dalam amsa paruh baya kehidupan sama bergejolaknya dengan masa remaja. Groud membagi tujuh fase kehidupan orang dewasa.
USIA
PERKEMBANGAN
16-18
Keinginan untuk lepas dari kontrol orang tua
18-22
Meninggalkan orang tua, orientasi pada kelompok sebaya
22-28
Mengembangkan kemandirian, komitmen pada karir dan anak
29-34
Mempertanyakan diri: kebingungan peran, pernikahan, karir yang menimbulkan ketidakpastian.
35-43
Periode penting mencapai tujuan hidup, kesadaran akan keterbatasan waktu, penyusunan kembali tujuan hidup.
43-53
Menetap, menerima kehidupan sesorang
53-60
Lebih toleran, menerima masa lalu, pandangan negatif berkurang, pendewasaan umum.
                                             
Simak
Baca secara fonetik
Simak
Baca secara fonetik

Simak
Baca secara fonetik



4 comments

  1. neesha_taajoen..

Leave a Reply

Sketsa